EHL Bio Kembangkan 3 Jenis Sel Induk untuk Menjalani Gaya Hidup Lebih Sehat

EHL Bio Kembangkan 3 Jenis Sel Induk untuk Menjalani Gaya Hidup Lebih Sehat
EHL Bio Kembangkan 3 Jenis Sel Induk untuk Menjalani Gaya Hidup Lebih Sehat

NITENI - EHL Bio (CEO, Hong-ki Lee) adalah sebuah perusahaan penelitian dan pengembangan khusus sel yang didirikan untuk menjalani gaya hidup yang lebih sehat.

Didalam produksinya EHL BIO memiliki satu-satunya teknologi di dunia, yang memungkinkan pasokan 3 jenis sel induk yang berasal dari adiposa, urine, dan darah pada nadi secara bersamaan, bersama dengan tiga jenis sel kekebalan, sel NK, sel T, dan sel dendritik (sel DC).

Saat ini, EHL BIO secara aktif terlibat dalam pengembangan pengobatan stem cell (sel induk) dan sel kekebalan, yang akan menjadi landasan pengobatan regeneratif di masa depan, dan juga mencari cara untuk menerapkannya dalam penggunaan praktis.

Pada tanggal 15 Mei, EHL Bio menerima persetujuan dari Badan Pengawas Obat dan Makanan Korea untuk Aplikasi Obat Baru Investigasi (IND) “KDSTEM” yang pertama di dunia yang bertujuan untuk mengembangkan pengobatan penyakit ginjal kronis.

KDSTEM ini. adalah pengobatan yang berasal dari sel induk yang berasal dari urin autologus yang diperoleh dengan pemisahan dan kultur.

Untuk uji klinis KDSTEM fase 1 mendatang, rumah sakit perguruan tinggi dalam negeri akan mulai menerima pelamar dari pasien penyakit ginjal kronis pada paruh kedua tahun ini. Uji coba ini bertujuan untuk menilai keamanan dan kemanjuran eksplorasi pada paruh pertama tahun 2025.

Menurut Statistik Kesehatan Nasional dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (per tahun 2020), penyakit ginjal kronis adalah penyakit yang diderita oleh satu dari lima orang dewasa berusia 50-an atau lebih di Korea.

Penyakit ini terjadi ketika ancaman seperti diabetes, tekanan darah tinggi, dan peningkatan nefritis glomerulus terjadi, sehingga merusak Nefron.

Ketika kemampuan filtrasi ginjal berkurang secara bertahap, peradangan kronis terjadi pada jaringan glomerulus dan tubulus, yang membentuk Nefron.

Hal ini dapat menyebabkan fibrosis pada jaringan yang meradang, yang selanjutnya merusak fungsi ginjal. Singkatnya, peningkatan jaringan fibrosa menyebabkan penyakit ginjal kronis.

Namun, saat ini pasien hanya mempunyai pilihan untuk menerima pengobatan yang menargetkan penyakit yang mendasari seperti diabetes dan tekanan darah tinggi karena tidak ada obat yang pasti untuk penyakit ginjal kronis.

Benar, hal ini dapat membantu memperlambat perkembangan penyakit, namun sebagian besar pasien harus menjalani hemodialisis atau transplantasi ginjal.

Di tengah keadaan ini, EHL BIO menarik perhatian karena potensinya dalam membuka pengobatan inovatif untuk penyakit ginjal kronis dan regenerasi jaringan ginjal.

Pusat Litbang BIO EHL telah mengungkapkan bahwa menyuntikkan KDSTEM ke model hewan secara efektif menghambat perkembangan fibrosis ginjal dan meningkatkan regenerasi jaringan ginjal yang rusak.

Ini bisa berarti bahwa klotho, faktor kunci spesifik ginjal yang dapat ditemukan dalam sel induk urin dan komponen utama KDSTEM, dapat secara langsung menghalangi jalur sinyal TGF-β (faktor pembentuk tumor), sehingga menekan perkembangan fibrosis ginjal dan mempromosikan regenerasi jaringan ginjal yang rusak.

Klotho, protein anti penuaan yang disekresikan oleh ginjal, dapat menjaga fungsi ginjal, homeostatis, dan stabilitas terhadap stres eksternal. Telah ditemukan lebih banyak sel induk urin dibandingkan sel induk yang berasal dari sumsum tulang atau lemak.

EHL berharap KDSTEM dapat memberikan pengobatan yang efektif bagi individu dengan penyakit ginjal kronis, karena dikumpulkan secara langsung tanpa rasa sakit dan ketidaknyamanan pada ginjal pasien. Sejalan dengan hal tersebut, EHL BIO berencana memulai uji klinis dengan pasien pertama pada paruh kedua tahun ini.

Hong-ki Lee, CEO EHL Bio menyatakan, “Efektivitas KDSTEM dalam mengobati penyakit ginjal kronis telah divalidasi melalui uji non-klinis. Kami juga mengantisipasi hasil yang bagus dan stabil dari uji klinis kami yang akan datang. Kami berkomitmen untuk melakukan kemanjuran yang ketat dan penilaian keamanan selama uji klinis untuk mendapatkan izin barang segera.

Selain itu, EHL Bio melakukan uji klinis fase 2 “ADSTEM”, pengobatan sel induk turunan adiposa intravena perintis di dunia untuk pasien dengan dermatitis atopik abnormal atau kronis. Uji coba berlangsung di Rumah Sakit Universitas Chung-Ang dan lima rumah sakit universitas lainnya.

Hasil uji klinis menunjukkan bahwa tingkat kejadian reaksi obat yang abnormal dan merugikan pada kelompok uji yang diobati dengan SDSTEM inj. tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan selama evaluasi keselamatan.

Tidak ada reaksi merugikan, seperti korban jiwa atau lainnya. Evaluasi efektivitas juga menegaskan bahwa kelompok uji lebih baik dibandingkan kelompok plasebo. Berdasarkan temuan ini, EHL BIO berencana untuk mengajukan persetujuan rencana uji klinis fase 3 pada akhir tahun ini.

EHL Bio dilengkapi dengan fasilitas GMP (Good Manufacturing Practice) dan memperoleh lisensi perdana untuk “Industri Pengelolaan Sel dan Jaringan Manusia” serta “fasilitas pemrosesan sel” untuk pengobatan regeneratif tingkat lanjut di Korea. Selanjutnya, EHL BIO telah memasuki bisnis perjanjian untuk penelitian klinis, pertukaran teknologi, dan penelitian kolaboratif di bidang pengobatan regeneratif tingkat lanjut dengan beberapa rumah sakit universitas, seperti Rumah Sakit Gangnam Severance dan Rumah Sakit Seoul Songdo.***

Penulis:

Baca Juga